Go Abroad with Gotravindo!

0

Bismillah!

Halo semuanya kembali menulis lagi setelah sekian lamanya. Rasanya canggung banget wkwkwk. Kenapa nulis lagi? Karena menurutku blog adalah tempat yang tepat untuk mengabadikan moment-moment yang menurutku shareable. EA, nanya sendiri jawab sendiri.  



Di tulisanku kali ini, aku mau cerita tentang pengalaman dimana aku ahkirnya berkesempatan untuk keluar negeri. My very first internasional flight. Wkwkwk. Alhamdulillah banget rasanya. Salah satu life goals aku itu buat keliling dunia. Thailand adalah negara pertama yang aku kunjungi. Negara dengan budayanya yang kental dan negara dengan penduduk 95% Buddha 4% Muslim 1% Kristen/Katolik/lainnya. Sawadee kha/khap.

Kenapa bisa sampai di Thailand? Jadi..

Dari 14 participants, 3 orang mengundurkan diri..

Iya itu aku, Rini Asmiyanti Universitas Indonesia. Parah sih typonya, harusnya kan Rini Asmiyati Universitas Islam Indonesia. HAHA. Demi apa karena typonya yang maksimal gitu, aku awalnya ragu banget kalau aku beneran keterima. Bahkan keluargaku malah gak percaya gitu wkwk. Setelah konfirmasi sana sini, ahkirnya go abroad with gotravindo! 

Oh iya sebelumnya buat yang gak tau gotravindo itu apa, itu adalah sebuah perusahaan yang bernaung di bidang educational program of Indonesia. Perusahaan yang walaupun baru terbentuk tahun 2015 ini, namun sekarang ini sudah banyak program-program menarik yang ditawarkan. Contohnya, program yang aku jalani dari 16-19 Agustus 2016 kemarin. Program aku sendiri ini adalah Indonesia Thailand Youth Collaborative Exchange Program. Untuk lebih tau lengkapnya bisa kunjungi websitenya disini

Jadi, hari pertama aku berangkat dari JOG ke CGK. Karena dari JOG ke CGK waktu kedatangannya deket sama penerbangan selanjutnya, jadi aku gak bisa bawa koper gitu, harus dimasukin ke kabin. Padahal udah nyiapin gembok lutju gitu buat dikoper wkwk. Sampai di CGK 08:45 lanjut dari CGK ke DMK naik pesawat Thai Lion Air jam 10:10. Pertama kali ahkirnya ketemu sama peserta lainnya setelah selama ini cuma sokap di dunia maya wkwk dan juga PIC selama Program, Mbak Dini. Karena waktu yang mepet gitu aku gak bisa foto boarding pass sama paspor sebelum berangkat, ala-ala gitu kan wkwk. 

Nah, terus kita langsung check-in yang itu lama banget kita selesai check-in jam 09:30 terus ke imigrasi masih ngantri lagi, habis dari imigrasi kita semua lari-larian deh sampai shuttle bus, kita ber-12 jadi penumpang terahkir deh yang naik shuttle bus, wkwkwk. Kalau diingat lagi tuh capek gitu belum apa-apa udah ada cobaan haha. Selama di pesawat euphoria Thailandnya udah kerasa gitu, soalnya semua announcement, bacaan dan semua-muanya lah udah pake bahasa Thai sama English gitu wkwk. Di dalam pesawat gitu kita para turis bakalan di kasih kertas buat diisi dan ditunjukin di imigrasi nanti. Isinya yang kurang lebih data pribadi, no paspor sama alamat selama di Bangkok. Jadi, baiknya persiapin pena jangan kayak aku yang jadinya pinjem sama pramugarinya hehehe. 


Touchdown safely Don Mueang Intl Airport
Sampailah kemudian di Bandara Don Mueang (DMK) Bangkok, kita-kita langsung beli sim lokal. Kebanyakan sih kita beli truemove4g masa aktif 7 hari speednya 1,2GB harganya 199B atau sekitar 80.000 IDR. Nah terus kita ketemu sama tour guide namanya Phi Lutfee. Ternyata kalau mau beli sim lokal gitu, emang disaranin di bandara aja. Nah, Phi Lutfee ini orang asli Thailand dan muslim juga yang bahasa Indonesianya jago banget, kalau dia gak bilang kalau dia itu orang Thailand asli, kita-kita gak bakal tau karena dari dia ngomong, wajah sama namanya itu Indonesia banget wkwk. Sebagai tour guide yang baik Phi Lutfee banyak cerita ini itu, salah satunya di Thailand susah gitu dapat makanan halal, karena Thailand negara kerajaan yang bebas, jadi selama disana kita makannya di restaurant muslim terus deh. Sesampainya di tempat makan untuk pertama kalinya aku makan mango sticky rice yang khas Thailand sama makan tom yum langsung dari tempat asalnya wkwk. Menurut aku mango sticky rice itu kayak 'wajik' kalau di makanan orang bugis tapi gak pakai gula merah hehe. Terus, menurut aku citarasa Thailand itu yang asem-asem kecut gitu deh.




Makan malam pertama di Bangkok.
Touchdown Bangkok setelah makan kita check in hotel. Sayang banget dong ya sampai Bangkok masa langsung tidur? wkwk. Setelah itu kita-kita participants jalan-jalan bentar ke mall deket hotel, sambil mengenal yang lainnya gitu, ceilah. Aku disitu beli sikat gigi, karena lupa bawa. Agak kagok ya yang biasanya kalau mau belanja gitu tinggal liat harga terus sesuain sama kantong, kalau disana harus selalu sedia kalkulator gitu wkwk. Kayak waktu mau beli sikat gigi, harganya tertera 365 THB, ampun dah! Setelah dirupiahin itu sikat gigi harganya sampai 146.000 IDR, sedangkan karena belum terlalu ngerti sama Bath, dan waktu itu males bawa dompet, aku ambil asal aja duitnya, 20 THB. Ternyata aku cuma bawa 8000 IDR wkwkwk. Untungnya setelah mencari kesana-sini, nemu juga sikat gigi dibawah 20 THB, cuma 18 THB atau sekitar 7.200 IDR wkwk. 

Hari berikutnya schedulenya lumayan padat, pagi-pagi udah sarapan terus dijemput sama Phi Lutfee buat ke KBRI Bangkok, karena program ITYCEP ini bertepatan dengan hari kemerdekaan Indonesia, kita-kita ikut upacara di KBRI deh, seneng banget! Secara aku dulu pengen banget jadi Duta Besar Indonesia dan kemarin berkesempatan melaksanakan upacara bendera di KBRI yang inspektur upacaranya Duta Besar RI untuk Kerajaan Thailand, Bapak Ahmad Rusdi, buat aku pribadi itu sebuah kebanggaan banget, sempat foto bareng pula! Semoga ketularan suksesnya ya Pak! Nah, Bangkok sendiri menurut Phi Lutfee punya jam-jam macetnya gitu keseringan pagi sama sore. Jarak dari hotel ke KBRI yang seharusnya cuma memakan waktu 30 menit, tapi kita sampai disana 1,5 jam kemudian. Gila, Bangkok sho crowded brogh.

Sehabis dari upacara bendera, kita semua menuju Wat Arun, one of the most stunning temples in Thailand, ea. Diperjalanan menuju kesana kita juga melewati grand palace, dari luar grand palace udah megah banget, sayang tiket masuknya itu mahal jadi kita cuma liat dari luar aja wkwk. Kita juga ngelewatin Wat Pho, kuil yang didalamnya ada patung buddha raksasa tidur, waw!  




Bersama Duta Besar RI untuk Kerajaan Thailand, H.E. Mr. Ahmad Rusdi


Wat Arun in progress


Nah, untuk sampai ke Wat Arun kita nyebrangin sungai Chao Phraya dulu. Excited banget, yang selama ini cuma bisa liat dari film-film, sekarang udah bisa ngarungi sungai Chao Phraya, walaupun cuma bentar nyebrang doang wkwk. Kalau kata Amir gini nih.

 "Loh sudah sampai, tau gitu tadi berenang aja"- Amir, satu-satunya participant cowok di ITYCEP 2016 wkwk.



left to right: Mba Devia - Amir - Q - Mba Sabrina

Our tour guide yang Indonesia banget! wkwk. @Wat Arun
Seperti tempat wisata pada umumnya kita foto-foto sama belanja. Tapi, yang buat aku kaget itu kawasan tempat belanjanya. Penjualnya disana bisa bahasa Indonesia dong bahkan bisa bayar rupiah, dan emang banyak banget orang Indonesia yang lagi belanja disana, rasanya kayak lagi di Beringharjo! wkwk.

"Mpok, ini berapa mpok?" 
"200Bath satu beli tiga 500Bath" *logatnya lucu gitu
Yampun, aku ketawa aja dah disitu hahaha. 







Sebelumnya, Bangkok itu panas banget menurut aku, sedia topi atau sunblock deh, apalagi kalau mau ketempat wisata yang terbuka kayak kuil atau sungai gitu. Setelah puas di Wat Arun, kita-kita move ke Chulalongkorn University! 

Jadi, kita bakalan ngadain QandA atau sebuah forum gitu sama mahasiswa S3 penerima beasiswa LPDP, namanya Mas Bayu, mahasiswa Chulalongkorn University. CU sendiri bertempat dipusat kota Bangkok dan juga memiliki kawasan yang besar banget, bahkan punya Mall sendiri juga. Nah, meeting point sama Mas Bayu itu di Mallnya CU namanya MBK Center, termasuk Mall yang besar di Bangkok. Setelah diantar Phi Lutfee ketemu sama Mas Bayu, kita diajakin ke CU deh. Disitu bakalan sadar, kalau public transport Bangkok itu bagus banget. Disana masyarakatnya kebanyakan pake public transport sama jalan kaki. Semua properti umumnya dipakai sesuai fungsinya. Gak ada yang namanya nyebrang jalan sembarangan karena ada jembatan khusus penyebrang jalan, trotoar juga isinya pejalan kaki, bukannya sepeda motor yang nyalip-nyalip sampai naik trotoar gitu. Kemudian, dari MBK ke CU kita jalan lumayan jauh buat ke halte bus, di halte bus kita nunggu bus CU, bus yang warna pink, karena emang CU itu lambangnya warna pink, lucu banget deh dan untuk bus CU ini penggunanya tidak dikenakan biaya atau gratis!




Pink stuff!


Kemudian kita-kita diajakin ke semacam kopma gitu, tempat buat beli merchandise CU. Kebetulan di depan kopma ada mahasiswa/i CU yang lagi oprec buat CU Chorus, suaranya bagus banget deh! 


ITYCEP 2016 with CU Chorus.
Kemudian, setelahnya kita ke taman gitu, buat buka forum. Forum ini menurut aku pribadi benar-benar informatif banget deh dan buat aku jadi "Ya ampun" wkwk. Mas Bayu jelasin macam-macam deh dari Chulalong
korn University, tips dan trik menghadapi seleksi LPDP dan banyak lagi. Fyi waktu seleksi LPDP Mas Bayu barengan sama Gita Gutawa, tapi dia gak sadar itu Gita yang artis itu, wkwk. Nah, aku mau jabarin sedikit point-point yang aku ingat nih. 

Chulalongkorn University ini merupakan universitas negeri tertua di Thailand juga universitas nomer satu di Thailand dan masuk 300 besar di dunia loh! Perbedaan dengan Indonesia semua mahasiswa S1 di Thailand itu diharuskan memakai seragam, kemudian di Thailand gak ada yang namanya sistem skripsi semua fakultas manapun menggunakan sistem project, contohnya nih anak komunikasi projectnya itu membuat film. Terus, graduation di Thailand itu setiap Univ jatahnya setahun sekali dan benar-benar dipersiapkan dengan matang sampai ada gladinya, karena waktu graduation itu keluarga kerajaan bakalan turun langsung. Kalau di Indonesia setiap wisudawan bakalan dapat jatah dua orang pendamping buat orangtua di dalam ruangan graduation, nah di Thailand yang benar-benar boleh masuk ruangan cuma wisudawan saja, orang tua ada di ruangan lain yang menyaksikan lewat LCD gitu. Perbedaan lain dari Indonesia dimana kita gak bisa datang ke kampus dengan kepala kosong, karena beberapa hari sebelumnya dosen sudah memberi materi buat mahasiswa/i yang akan di ajarkan dikelas dan untuk bahan diskusi, bukan hanya cara belajar yang satu arah saja.





Untuk mengenai LPDP sendiri menurut Mas Bayu, akan lebih baik kita sudah memiliki LoA untuk menyakinkan interviewer walaupun tidak menjamin namun ada nilai lebih dibanding yang belum memiliki LoA. Interviewernya pun gak main-main berdasarkan pengalaman Mas Bayu 2 profesor dan 1 psikolog. Untuk yang belum tau LPDP, LPDP adalah Beasiswa Magister dan Doktor dari LPDP (Lembaga Pengelola Dana Pendidikan) yang sasaran bantuan program beasiswa ini adalah WNI yang berkemampuan akademik dan kepemimpinan yang tinggi dan lolos proses seleksi untuk melaksanakan studi pada program Magister dan Doktor. LPDP sendiri booming banget dan merupakan beasiswa yang mengcover semua dan jumlah paling tinggi bahkan dibanding beasiswa dari negara lain. LPDP sendiri juga tidak memiliki kuota dalam penerimaannya jadi jika 100 orang pendaftar itu qualified maka semua diterima begitu pula sebaliknya. Menurut Mas Bayu sendiri untuk bisa menembus LPDP itu tidak cukup hanya pintar, tapi juga harus peduli sekitar tidak harus yang skala besar seperti nasional tapi juga seperti lingkungan, sosial, aktif di masyarakat itu merupakan yang dicari di LPDP. Percuma saja kalau pintar tapi tidak berguna bagi orang lain. Apalagi orang pintar dan merasa pintar jadi gak mau dengerin pendapat orang lain. Nah buat kalian yang berminat dan masih S1 ayo semangat! hehe.



Kemudian sharing tentang bagaimana negara Thailand. Jadi, Thailand itu menjadi panutan negara berkembang lainnya, karena semua masyarakatnya tercover asuransi. Pemasukan terbesar Thailand itu dari sektor pariwisata. Oh iya, Thailand itu juga terkenal transgendernya kan, Mas Bayu sendiri punya pengalaman dimana dia baru tau temen wanitanya itu TG satu tahun kemudian, karena cantik banget dan dia ke toilet pun ke toilet wanita wkwk. Terus nih, harga rokok di Thailand itu mahal banget dari yang 45 THB sampai yang 165 THB. Kalau dirupiahin dari yang 18.000 IDR sampai 66.000 IDR. Selama 4 hari di Thailand aku pun cuma liat 2 orang perokok. Bagi masyarakat Thailand sendiri rokok itu gak keren, gak ada manfaatnya dan lagi jika merokok di tempat umum bakalan kena denda! Kemudian, Bangkok itu bersih banget, ternyata mereka itu juga sadar untuk membuang sampah pada tempatnya. Truk pengangkut sampah pun datang setiap hari dan dalam bentuk truk yang tertutup jadi gak bakal bikin bau gitu deh. Masyarakat yang buang sampah juga sudah membungkus sedemikian rupa sampahnya mereka jadi gak kececer dan nimbulin bau gitu. Salut deh!

Kemudian ada bahasan yang aku juga baru tau (anaknya gak uptodate), kalau Bahasa Indonesia diwacanakan bakalan jadi bahasa resmi ASEAN. Eits, jangan senang dulu. Disitu malah kita harusnya sadar itu adalah sesuatu yang mengancam dimana mereka bisa melihat kalau Indonesia merupakan pasar besar untuk negara ASEAN lainnya. Bisa dilihat dari hotel aku yang isinya banyak banget orang Indonesia, tempat wisata dan shopping isinya orang Indonesia. Pokoknya, Indonesia lagi.. Indonesia lagi. Bisa dilihat kalau masyarakat Indonesia itu komsumtif bukan produktif. Bahkan, tidak sedikit kursus bahasa Indonesia untuk mahasiswa/i Thailand loh! Jadi, seperti Thailand lebih siap menghadapi MEA dibanding Indonesia sih menurutku aku (termasuk aku ini huft). 


Mas Bayu, President of Indonesian Students' Association in Thailand,  Doctoral Student of Chulalongkorn University.
Nah, setelah forum sama Mas Bayu selesai dan dapat banyak pengetahuan baru kita kembali ke meeting point buat ketemu lagi sama Phi Lutfee. Di perjalanan balik ke meeting point pas banget jam 6 sore dan itu waktunya untuk penurunan bendera Thailand. Di lapangan bola CU disitu dimana waktu lagu kebangsaan Thailand berkumandang sambil diturunkannya bendera semua masyarakat disekitar langsung menghentikan aktifitasnya seperti mahasiswa yang lagi main bola di lapangan, orang-orang yang lagi jogging, keren deh. Setiap harinya seperti itu jam 8 pagi buat pengibaran dan 6 sore buat penurunan.


Suasana penurunan Bendera Thailand, Chulalongkorn University.
Setelah berpisah sama Mas Bayu, tujuan kita-kita selanjutnya ke Asiatique The Riverfront! 
B E R S A M B U NG

Cheers! 

0 komentar:

Posting Komentar